Jadi Perempuan Pemimpin di Kampus Bantu Persiapkan Diri Di Dunia Kerja


Menjari perempuan pemimpin organisasi kampus memberikan bekal tentang kerja sama dan mendorong lebih banyak perempuan di posisi strategis untuk karier.

Ketika Nyoman Anjani mencalonkan diri sebagai Ketua Kabinet Keluarga Mahasiswa (K3M) Institut Teknologi Bandung (ITB) pada 2013, ia adalah calon perempuan satu-satunya. Sejumlah pihak kemudian melancarkan oposisi karena mereka menganggap perempuan tidak seharusnya memimpin.

“Jadi pemilihan umumnya berlangsung cukup sengit persaingannya karena ada beberapa kalangan yang berpandangan seperti itu,” kata Nyoman, yang sekarang menjadi peneliti bidang manufaktur di MIT Indonesia Research Alliance (MIRA).

Meski menghadapi situasi seperti itu, Nyoman mengatakan mahasiswa ITB cenderung berpikiran terbuka sehingga ia terpilih secara adil dan demokratis.

“Untuk calon lainnya, beliau menerima kekalahan dengan lapang dada ketika saya terpilih. Ketika masa pemerintahan Kabinet KM ITB sudah berjalan, para mahasiswa ITB cenderung lebih ​open minded​ dan menjalani masa kepengurusan tersebut bersama-sama,” kata Nyoman.

Ia mengatakan bahwa peran perempuan khususnya pemimpin di organisasi sangat signifikan dalam menyeimbangkan pengambilan keputusan.

“Perempuan akan memberi keseimbangan dalam proses analisis suatu masalah karena memiliki sudut pandang berbeda dari laki-laki,” ujarnya. 

Senada dengan Nyoman, Putri Indy Shafarina, Presiden Girl Up di Universitas Padjadjaran, sebuah gerakan pemberdayaan perempuan di kampus-kampus Indonesia, mengatakan, perempuan pemimpin mampu memperjuangkan kebutuhan perempuan secara maksimal. Misalnya, membuat peraturan anti-kekerasan seksual di tingkat universitas hingga dukungan terhadap pengesahan Rancangan Undang-undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS). 

“Perempuan dalam posisi d​ecision making​ juga mampu mengambil keputusan dan kebijakan yang lebih inklusif,” ujarnya kepada Magdalene.

Baca juga: Kesenjangan Gender di Dunia Profesional, Mulai dari Upah sampai Penugasan

Hambatan Kepemimpinan Perempuan dalam Organisasi

Studi berjudul ​Why We Lead: Reflections of Female Student Government Presidents ​(2010) oleh Jennifer M. Miles, akademisi bidang pendidikan di University of Arkansas, AS, menyatakan posisi kepemimpinan dalam organisasi kampus mengasah kemampuan dalam menjadi delegasi atau representatif sebuah institusi.

Sementara itu, hambatan yang dialami mengacu pada kesulitan dalam manajemen waktu, memisahkan hubungan personal serta profesional ketika bekerja dengan teman, dan memenuhi ekspektasi maupun menyelesaikan masalah sesama mahasiswa. 

Shafarina berpendapat, tantangan lain yang dihadapi  perempuan pemimpin berkaitan dengan bias gender.

“Perempuan dipandang sebelah mata, dipertanyakan kompetensinya, dianggap tidak kompeten (tidak seperti laki-laki) dan dianggap terlalu emosional sehingga tidak tegas dalam mengambil keputusan,” ujar mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi tersebut. 

Baca juga: ‘Glass Ceiling’ dan Faktor Lain yang Halangi Perempuan Naiki Jenjang Karier

Stigma yang dilekatkan pada perempuan tersebut mampu berdampak pada tingkat kepercayaan anggota suatu organisasi. Ia mengatakan, cara untuk menyikapi pandangan negatif tersebut dengan membuktikan bahwa perempuan juga berkompeten, bahkan tidak kalah dari laki-laki dan gender tidak bisa menjadi tolak ukur penilaian kompetensi seseorang menjadi pemimpin. 

Jadi Perempuan Pemimpin di Organisasi Kampus Bantu dalam Karier 

Shafarina mengatakan, karakter kepemimpinan di ranah universitas berbeda dengan yang terjadi di ranah sekolah, seperti Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS), karena mahasiswa memiliki pemahaman politik lebih besar. Selain itu, pemahaman mahasiswa perempuan di posisi strategis akan hambatan karena bias gender mampu membantu mereka untuk menjadi lebih kuat ketika mengambil posisi tersebut di ranah kerja, ujarnya.

“Kesempatan untuk jadi perempuan pemimpin adalah hal yang tidak bisa didapatkan semua orang. Adanya kesempatan langka itu mampu membuat seseorang memiliki kepercayaan diri yang meningkat ketika menapaki karier profesional,” jelasnya. 

“Menanamkan dan membantu mahasiswa perempuan mengidentifikasi diri sebagai pemimpin bisa memotivasi mereka untuk mencari posisi pemimpin di ranah kerja maupun masyarakat, sekaligus mengubah persepsi tentang kapabilitas perempuan pemimpin dan demografi pekerjaan perempuan.”

Selaras dengan pendapat tersebut, penelitian bertajuk ​Am I A Leader? Female Students Leadership Identity Development​ (2018) oleh Brenda L. McKenzie, akademisi dari Vanderbilt University, AS, yang berfokus pada isu kepemimpinan perempuan di perguruan tinggi menyatakan, salah satu upaya yang diinginkan perguruan tinggi adalah membangun mahasiswa untuk mampu menjadi pemimpin. Kemampuan tersebut sangat penting untuk mahasiswa perempuan agar mereka mengetahui tantangan kepemimpinan yang akan dihadapi setelah menapaki jenjang yang lebih jauh dari perguruan tinggi. 

“Menanamkan dan membantu mahasiswa perempuan mengidentifikasi diri sebagai pemimpin mampu memotivasi mereka untuk mencari posisi pemimpin di ranah kerja maupun masyarakat, sekaligus mengubah persepsi tentang kapabilitas perempuan pemimpin dan demografi pekerjaan perempuan,” tulis McKenzie. 

Melengkapi pernyataan tersebut, Miles dari University of Arkansas menuliskan dalam studinya, “Ketika mahasiswa menjadi pemimpin di ranah universitas mereka mempelajari keahlian yang akan membantu kehidupan profesional dan personal mereka. Mahasiswa pemimpin harus belajar berinteraksi dengan orang lain, menjadi representatif, dan berinteraksi atau bekerja sama dengan banyak orang. Pemimpin ini juga bertanggung jawab dalam keberlanjutan organisasi mereka.”

Baca juga: ‘Athena Doctrine’ dan Mengapa Nilai-nilai Feminin Penting dalam Memimpin

Mentor untuk Kepemimpinan Perempuan

Judy Nagai, Assistant Vice President of Development di University of The Pacific dalam penelitiannya Maximizing The Effectiveness of Women’s Undergraduate Leadership Programs Through Intentional Outreach menyatakan pendidik memiliki peran penting dalam mendorong perempuan jadi pemimpin. Tanggung jawab menjadi mentor tersebut dapat dilakukan dengan program pengembangan kepemimpinan yang memberikan pemberdayaan untuk perempuan. 

McKenzie juga menyatakan, dalam mengidentifikasi pemimpin, mahasiswa cenderung melihat figur publik seperti presiden, selebriti, atau sosok yang memiliki kharisma, ketegasan, dan dihormati. Dalam ranah pendidikan, sosok pemimpin tersebut dapat berupa sesama teman atau ketua organisasi tertentu dan tokoh pendidik. 

Shafarina mengatakan, jika dosen mendukung dan menyelipkan pesan kesetaraan gender maupun pemberdayaan dalam kurikulum, hal itu bisa menjadi faktor pendorong untuk perempuan mengambil peran strategis di ranah kampus.

“Selain itu, jika universitas memiliki rektor maupun Dekan perempuan, itu menjadi sebuah kemajuan dan bisa mengakomodasi kepentingan sesama perempuan,” ujarnya.