Nama Pahlawan Perempuan dari Jawa Tengah yang Perlu Kalian Ketahui


Daerah Jawa Tengah memiliki sejumlah pahlawan perempuan yang ikut berjuang untuk mendapatkan kedaulatan serta kemerdekaan negeri ini waktu zaman penjajahan.

Daerah Jawa Tengah memiliki sejumlah pahlawan perempuan yang ikut berjuang untuk mendapatkan kedaulatan serta kemerdekaan negeri ini waktu zaman penjajahan. Sebagian dari nama mereka mungkin sudah sering terdengar, tapi sisanya mungkin belum banyak kita kenal. 

Saat kalian diminta untuk menyebutkan nama pahlawan perempuan dari Jawa Tengah, yang kalian ingat mungkin cuma Kartini. Padahal masih ada beberapa lagi pahlawan perempuan dari Jawa Tengah, dan semuanya memiliki kisah hidup yang luar biasa. 

Yuk kita bahas pahlawan perempuan Jawa Tengah lainnya.

1. Pahlawan Perempuan dari Jawa Tengah: Nyi Ageng Serang

Nyi Ageng Serang

Pahlawan perempuan yang andal dalam membuat taktik dan strategi perang ini bernama lengkap R. A. Kustiyah Wulaningsih Retno Edi. Pahlawan perempuan asal Jawa Tengah ini lahir di Serang, Jawa Tengah, pada tahun 1752. Pada awal abad 19, Belanda datang dan menggempur wilayah Jawa, menjarah tanah pribumi. Inilah yang mendorong terjadinya Perang Diponegoro dari tahun 1825 sampai dengan 1830.

Baca Juga: 5 Pahlawan Perempuan Indonesia yang Perjuangkan Kemerdekaan Indonesia

Saat terjadinya pertempuran itu, seorang Nyi Ageng Serang memiliki andil untuk bertempur. Selain ikut membuat taktik perang, misalnya dengan mendukung Pangeran Diponegoro sebagai penasihat dalam siasat pertempuran, beliau juga ikut mengomando tentaranya dalam pertempuran secara gerilya di Kampung Beku. Padahal pada waktu itu umur beliau sudah menginjak 73 tahun!

Nyi Ageng Serang terus bertempur sampai energi terakhirnya. Karena ketahanan fisiknya terus mengendur, beliau akhirnya mundur dari medan perang dan meninggal dunia di usia 76 tahun. 

2. Pahlawan Perempuan Indonesia: RA Kartini

Pahlawan Perempuan Jawa Tengah

Raden Ajeng Kartini merupakan nama pahlawan perempuan dari Jawa Tengah yang populer sebagai pejuang emansipasi perempuan Indonesia. Kartini lahir di kota Jepara tanggal 21 April 1879. Ia adalah tokoh perempuan Jawa serta pemrakarsa kebangkitan perempuan pribumi. Ia mendorong perempuan untuk mendapatkan hak yang sama untuk bisa mendapatkan ilmu pengetahuan atau pendidikan sama seperti laki-laki.

Kartini waktu kecil pernah bersekolah di Europese Lagere School (ELS) sampai usia 12 tahun. Ia harus berhenti sekolah karena ia akan dinikahkan. Meski demikian, walaupun sudah tidak bersekolah lagi, Kartini tetap terus belajar dan membuat surat dengan bahasa Belanda dan dikirimkan ke sahabatnya yang ada di Belanda.

Baca Juga: 4 Pahlawan Perempuan dari Jawa Barat adalah Tokoh Feminisme

Kartini sangat kagum dengan pola pikir perempuan yang tinggal di Eropa, serta kebiasaan mereka membaca buku, surat kabar, serta majalah. Dari sanalah semangatnya untuk memajukan harkat perempuan Indonesia semakin menyala. Ia ingin agar para perempuan bisa mendapatkan kemandirian, persamaan hukum, dan mendapatkan edukasi serta kedaulatan yang sama.

Kartini tak cuma populer di Indonesia, tetapi juga di luar negeri, terutama Belanda. Sayangnya, pada 17 September 1904, Kartini menemui ajalnya setelah melakukan persalinan anak pertama. Bukunya yang berjudul Habis Gelap Terbitlah Terang, yang merupakan gabungan dari banyaknya tulisan yang dibuat Kartini secara pribadi untuk rekan-rekannya yang berada di Eropa, menginspirasi banyak perempuan. Sosok Kartini mendapatkan gelar Pahlawan Nasional pada 2 Mei 1962.

3. Pahlawan Perempuan dari Jawa Tengah: Siti Walidah

Nyai Ahmad Dahlan Pahlawan asal Yogyakarta

Siti Walidah atau lebih dikenal sebagai Nyai Ahmad Dahlan lahir di Yogyakarta pada tahun 1872. Ia adalah anak perempuan dari tokoh muslim terkemuka dan penghulu keluarga keraton, yakni K.H. Fadhil. 

Sejak belia, sosok Siti Walidah tidak memperoleh edukasi atau pendidikan formal. Ia hanya mendapatkan ilmu agama dari orang tua. Ia kemudian menikahi sepupunya yang bernama K. H. Ahmad Dahlan dan melahirkan enam orang anak. 

Baca Juga: 6 Pahlawan Perempuan Muslimah Asal Indonesia yang Jarang Diketahui

Setelah menikah, sosok Siti Walidah lebih masyhur dengan panggilan Nyi Ahmad Dahlan. Suaminya dapat dibilang merupakan sosok pemimpin agama yang punya sikap sangat revolusioner, yang menuai kecaman dan bantahan akibat upaya modernisasi yang ia lakukan. 

Masa Perjuangan Nyai Ahmad Dahlan

Nyai Ahmad Dahlan memiliki khazanah ilmu yang sangat luas, terutama karena ia sangat akrab dengan beberapa tokoh Muhammadiyah pelopor pemimpin bangsa yang lain sekaligus sahabat seperjuangan sang suami.

Sekitar tahun 1914, Nyai Ahmad Dahlan mulai membuat kelompok pengajian perempuan Sopo Tresno, semacam organisasi keperempuanan yang didasari agama Islam. Organisasi itu berubah nama menjadi Aisyiyah, organisasi Islam buat para perempuan, tepat pada malam  Isra Mi’raj, pada tanggal 22 April 1917. Setelah berjalan 5 tahun, Aisyiyah resmi menjadi elemen dari Muhammadiyah.

Akhir Hayat Nyai Ahmad Dahlan

Nyai Ahmad Dahlan menghembuskan nafasnya yang terakhir pada 31 Mei 1946. Untuk mengenang seluruh jasanya dalam mengenalkan dan memperluas ajaran Islam serta ikut membantu mendidik perempuan pribumi, pemerintah Indonesia menganugerahi gelar kehormatan kepada Nyai Ahmad Dahlan sebagai Pahlawan Perempuan Indonesia didasari pada Keputusan Presiden RI.